Cara Nak Lupakan Bekas Kekasih, Insyallah Berkesan!


Untuk melupakan seorang insan yang pernah bertakhta dihati kita bukanlah tugas mudah. Hati kadangkala kuat untuk melangkah pergi, kadangkala juga hati ingin terus hidup dalam kenangan.

Bukan mudah untuk melupakan orang yang kita cintai, tetapi 'life must goes on'.

BERCAKAP MEMANGLAH MUDAH TETAPI TAK MUSTAHIL BUKAN?

Saya juga seperti anda, pernah mengalami cinta terputus ditengah jalan disebabkan sebab-sebab tertentu. Yang lebih pedih apabila cinta tidak direstui.

Ketika saat ingin melupakan 'si dia', ada sahaja kenangan, memori ketika bersama yang menggamit dijiwa. Terdengar lagu tu teringat si dia, terlihat tempat makan tu, teringat si dia.. kata orang macam dah gila bayang!

Tetapi bila difikirkan balik.. sampai bila harus begini?

Saya berdoa padaNya agar diberikan petunjuk. Ketika datang kerinduan teramat sangat, saya mengadu pada DIA.

Mungkin sebelum ini saya terleka dengan nikmat yang namanya CINTA yang diberikan Allah, sayang saya pada si dia melebihi sayang saya kepada Allah. Mungkin disebabkan itu Allah menarik balik nikmatnya itu..

Boleh jadi juga sekarang bukanlah waktu yang sesuai untuk saya berinta?

Saya yakin Allah akan memberikan yang lebih baik buat saya. Hilangnya cinta manusia bukanlah bermakna sudah putus harapan untuk hidup! Walau apa yang terjadi kehidupan mesti diteruskan. Pandang ia dari sudut positif, kita pasi akan dapat menempuhi ujian ini dengan baik, Insyallah!

Cara untuk lupakan si dia :


1. Mohon kekuatan dari Allah

Tips untuk melupakan si dia adalah dengan memohon kekuatan daripada Allah S.W.T dalam menjalani kehidupan yang mendatang. Mohonlah agar Allah tunjukkan hikmah disebalik perpisahan yang berlaku itu.

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu sedangkan ia baik untukmu dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu sedangkan ia buruk untukmu. Allah maha Mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui." (Surah Al-Baqarah:216)

2. Perbanyakkan Solat Sunat, baca Al-Quran

...hanya dengan mengingati Allah hati akan tenang.” (Surah Ar-Rad:8)

Seperti diri kita, apabila sakit tentunya memerlukan ubat, begitu juga hati kita, apabila hati terluka, hati perlukan ubat.

Mintalah dengan Allah ubatnya kerana Allah pemilik setiap hati manusia.

Dengan mengingati Allah pasti hati kita akan menjadi lebih tenang, Insyallah!

3. Belajar untuk menerima kenyataan

Perkara paling penting adalah diri kita sendiri! Belajar untuk menerima kenyataan bahawa perpisahan sudah pun terjadi dan masing-masing sudah ada haluan sendiri.

Sentiasa ingatkan diri bahawa si dia bukanlah yang terbaik, dan katakan pada hati bahawa Allah akan mempertemukan dengan insan yang jauh lebih baik dari yang sebelumnya.

Percaya pada ketentuan jodoh. Seandainya dia memang tercipta untuk kita, si dia pasti akan kembali kan?

4. Buang segala perkara tentang si dia

Perkara ini memang perit untuk dilakukan tapi ianya harus dilakukan! Inilah cara terbaik untuk melupakan seseorang yang kita sayang.

Buang segala perkara tentang si dia didalam benak fikiran, delete nombor telefonnya, block facebook dan apa sahaja medium media sosial yang membolehkan anda untuk berhubung dengannya.

Jika terasa sayang untuk membuang hadiah pemberiannya, simpanlah didalam satu kotak dan sorokkan ditempat yang jauh dari pandangan mata.

5. Sibukkan diri

Sibukkan diri dengan kerja, keluarga ataupun kawan-kawan. Luangkan masa dengan perkara yang anda minati.

Jangan biarkan diri bersendirian kerana apabila terasa sunyi sudah pasti anda akan mengingati kenangan lalu bersama si dia.

Kesimpulanya...

Hidup ini adalah suatu perjalanan yang mesti kita lalui dengan bersunguh-sungguh. Maka dengan itu, tidak ada gunanya jika kita berduka terlalu lama.

Duka yang lama hanya akan membuatkan kita alpa/lupa akan kebahagiaan yang disajikan Allah S.W.T pada kita.

Mungkin Allah sedang mengajarkan kepada kita nilai syukur lalu ditimpakan kesusahan dan kesedihan? Mungkin Allah ingin mendidik kita untuk menjadi lebih penyabar lalu diberikan ujian?

"Allah has already written the names of your spouses for you. What you need to work on is your relationship with Allah. He will send her/him to you when you’re ready. It is only a matter of time.
We always feel that Allah's blessings never come on time, but the truth is, they are always on time, but we are always in a hurry." - Dr. Bilal Philips

Suka artikel ini? →


Post a Comment

0 Comments